Baby, my day

Screening ADB di Prodia Child Lab

Waktu periksa di Siloam Pangkalpinang, dsa (dokter spesialis anak) ngerujuk Liam untuk tes darah lengkap, screening ADB, tes urin dan feses. Karena menurut beliau, tes darah yang sebelumnya (Liam pernah tes darah, ambil di jari tangan) belum cukup untuk nyimpulin Liam ADB. Setelah dapet rujukan, kami langsung ke kasir buat bayar dan lanjut ke lab untuk periksa. Untuk urin dan feses, gue kudu pulang ke rumah ya buat ngambil sampelnya. Nah yang ngambil darah, langsung aja. Datenglah mbak lab buat ngambil darah dan dia bawa 3 tabung gede-gede. Gue sama suami kaget.

“Kita ngambilnya lewat lengan ya bu, nanti tolong dibantu pegangin anaknya ”
“Oke, lho mbak, banyak amat diambilnya”
“Iya bu, soalnya yang dites banyak. Ada rujukan segala”

Kami kaget dong. Soalnya tes sebelumnya ngambil darahnya dikit dan cuma dari jari. Nah yang tes ini ngambilnya dari lengan. Gue, bojo dan perawat megangin Liam. Mbak lab nya yang bertugas ngambil darah juga megangin lengan kanan Liam. Tapi akhirnya gagal. Liam berontak dan teriak-teriak. Mbak lab-nya gabisa nemuin pembuluhnya Liam karena badannya gerak terus. Liam kecil-kecil gitu kuat banget sampe mbak lab-nya kaget. Kami pun pulang.

Minggu depanya, kami dateng lagi buat tes darah. Kali ini gue ngajak ibu mertua gue buat bantuin megangin. Sampe disana juga gagal karena Liam berontaknya lebih parah. Baru juga masuk ruangan udah teriak-teriak. Nangis sampe sesenggukan. Karena gue gamau sia-sia lagi, gue bilang ke mbak lab kalo ambil darahnya nunggu Liam tidur aja. Nah kalo Liam udah tidur, gue panggil si mbaknya buat ngambil sampel lagi. Eh ditunggu sejam Liam kaga tidur juga. Padahal biasanya kalo abis nangis kenceng gitu bakal capek trus tidur. Pas nungguin Liam tidur, bojo browsing-browsing pengalaman ambil darah bayi. Ada satu blog yang nyeritain pengalaman ambil darah dan ngambilnya di Prodia Child Lab.

Browsing-browsing lagi, kami nyimpulin kalo Liam kayaknya cuma bisa tes darah disini deh. Karena Prodia Lab Child ini punya prosedur buat ambil darah bayi dan anak. Seenggaknya mbak lab-nya lebih berpengalaman nanganin gitu kan. Misal bayinya nangis atau berontak kudu gimana. Setelah mikir panjang kali lebar, gue pesen tiket dan hotel ke Jakarta. Gue dan bojo ambil cuti 2 hari, Selasa dan Rabu. Berangkatlah kami ke Jakarta dengan drama jam pesawatnya dimundurin. Biasalah ya Singo Air. Sampai di bandara kami langsung menuju Prodia Child Lab. Tempatnya ada di Prodia Tower di daerah Kramat, Senen. Lab nya ada di lantai empat. Tempatnya adem bener. Pas kesana, cuma ada satu anak yang mau cek darah. Gue langsung ke tempat bermain. Bojo ngurusin regis dan pembayaran. Tempat bermainnya kayak gini penampakanya.

Bagus sih, cuma ekspektasi gue berlebihan kayaknya. Mungkin karena blog yang gue baca kebanyakan cerita tahun 2015-2016 ya, jadi mainannya masih bagus-bagus. Nah ini udah pada usang gitu.

 

Selesai regis dan bayar, bojo bilang nanti tunggu dipanggil mbak lab nya. Total biayanya sekitar satu juta. Gak lama kemudian, kami dipanggil. Awalnya gue mau motret eh ada logo dilarang motret. Gajadi deh. Di dalem ruangan sampel, dinding-dindingnya bergambar hewan dan bunga. Ada TV juga. Kayaknya sih buat nyetel kartun gitu ya. Liam dibedong kedua kaki dan tangan kirinya supaya ga berontak. Bojo meganginnya kan jadi gampang. Nah lengan kanannya dipegangin dua mbak lab. Prosesnya sekitar 5 menit. Darah yang diambil 2 tabung sekitar 6cc. Liam nangis gak? Nangis dong teriak-teriak. Tapi setelah selesai, langsung gue angkut ke tempat bermain supaya pikirannya teralihkan. Dan langsung diem.

Total biaya cek lab Liam
Ini ruang tunggunya
Ruang pengambilan sampel darah

Hasilnya baru selesai besoknya sekitar sore. Ngeliatnya lewat web prodia. Gue dikasi user sama password gitu. Ini keren banget sih, modern banget. Sehabis tes, kami ga langsung ke hotel. Main-main dulu di tempat bermain mumpung sepi. Gue sih rekomen banget ya sama Prodia Child Lab. Terutama buat yang bayinya susah anteng kayak Liam. Soal harga emang lebih mahal karena selain fasilitas yang khusus buat anak, sampel darah yang diambil jumlahnya beda dengan sampel buat tes darah dewasa. Petugasnya jelas lebih berpengalaman karena memang khusus menangani anak-anak. Buat mamak-mamak, Prodia Child Lab ini bisa jadi alternatif cek lab untuk anaknya kalau ragu untuk cek di rumah sakit. Semoga ga perlu sampai cek lab ya mamak-mamak sekalian 😊

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *