Baby, my day

Cerita Berat Badan Liam Part 4 : Tes Mantoux

Assalamualaikum, saya mau melanjutkan lagi cerita tentang tes lab di Jakarta dan pemeriksaan hasilnya. Seminggu kemudian, kami ke Jakarta. H-2 ke Jakarta, Liam tiba-tiba flu. Batuk+pilek. Kalau anak sakit pasti rewel+gak mau makan. Saya dan suami bingung. Sudah siap berangkat ke Jakarta, Liam malah sakit. Selama sakit, Liam makan sedikit sekali sekitar 1 sendok makan saja. Kami pun coba mengganti makannya dengan susu. Pokoknya kalau gak mau makan ya minum susu. Selama ditinggal kerja Liam bisa menghabiskan 500-600 ml. Tapi tetep saja gak bisa menggantikan makan. Alhasil BB turun lagi 100gr. Pusing dan sedih sekali kami. Setiap malam saat tidur, saya lihatin Liam sambil bicara dalam hati, “Naik dong nak, beratnya ya…..maem yang banyak, nenen yang banyak…” Sampe hari H ke Jakarta pun Liam masih batuk. Nenennya kenceng tapi makannya sama sekali gak mau 🙁

Pulang dari Jakarta (baca: tes darah di Prodia Child Lab), hasil lab kami bawa ke dokter Ria. Hb sudah meningkat, tanda bahwa suplemen zat besi bekerja dengan baik. Tapi kenapa ya nafsu makan masih jelek? Nah ini yang musti dicari lagi. Ada satu hasil lab yang mengindikasi kalo Liam masih ADB. Kata dokter Ria, suplemen tetep diteruskan. BB gimana? Alhamdulillah dari periksa terakhir (akhir Januari) dan sekarang akhir Februari naik 200gr (yang turun 100 gr diabaikan saja ya, wkwk). Naik tapi masih belum sesuai KMS dan di garis kuning. Jadi status gizi Liam masih gizi kurang. PR menuju gizi baik masih jauh. Karena target harus nambah 2 kg lagi. Kami sudah bersyukur banget bisa naik meskipun sedikit. Kalau sampe stuck atau turun, bisa bisa pusing lagi tujuh turunan. Apalagi melihat nafsu makan Liam yang susah dan porsi makannya masih porsi bayi 6 bulan, mau naik ke 2 kg rasanya pesimis banget. Jadi mau berapapun naiknya harus disyukuri.

Kembali dari Jakarta, tiba-tiba di dahi sebelah kanan Liam sampai ke belakang telinga kanan ada beruntusan merah kecil-kecil. Besoknya merembet sampe ke leher belakang dan belakang telinga kiri. Liamnya garuk-garuk terus, mungkin merasa gatal. Duh sedih banget rasanya tuh. Saya oleskan Botanina Healing Oil dan kutus-kutus masih belum reda juga. Iseng saya oleskan Lucas Papaw Ointment, besoknya reda tapi cuma yang di bagian leher. Padahal Lucas Papaw ini nganggur gak pernah saya pake gara-gara pas Liam digigit nyamuk, dikasi ini gak ngaruh. Yang di dahi sampe belakang telinga tetep saya olesin tiap hari meskipun gak ngaruh. Beruntusannya hilang timbul sampai akhirnya benar-benar hilang satu bulan kemudian. Masih belum tahu apa penyebabnya. Awalnya kami mengira itu alergi sambil mencari penyebabnya namun tidak ketemu juga. Sudah coba stop makan ini itu tapi tetap muncul beruntusannya.

Dokter Ria pun menawarkan tes mantoux. FYI, tes mantoux ini perlu advis dokter ya, jangan pernah iseng ngetes anak mantoux. Kebetulan di RS ada yang buka vaksin. Vaksin ini harga 1 ampulnya 1,5 juta yang mana bisa dipakai sampai 10 orang. Tapi vaksin ga bisa disimpan lama, jadi tes mantoux disini biasanya daftar dulu beberapa orang, baru buka vaksin. Alhamdulillah Liam bisa dapet dengan harga murah. Ini tes yang paling bikin deg degan, karena mendeteksi TB pada anak anak itu sulit. Gejala belum tentu ada. Gak sama seperti TB orang dewasa. Malah saya baca-baca ada beberapa yang misjudgement yang mengakibatkan over treatment. Maksudnya, setelah diskor, anak didiagnosa TB dan sudah menjalani pengobatan padahal sebenarnya tidak sakit TB. Kalau untuk anak, TB ditentukan dengan sistem skoring. Tes mantoux, rontgen, cek fisik dan wawancara. Jika terbukti TB, pengobatannya minum obat 6 bulan tanpa putus.

Selesai suntik, kami pulang. Hasil bisa dilihat lewat 48 jam. Jadi kami diminta balik ke RS 3 hari kemudian. Pulang dari RS, suami bolak balik ngecek bekas suntikan. Saya takut gak mau lihat. Kalau bekas suntikan ada benjolan yang lebarnya 10 mm, berarti positif TB. Hari pertama, kata suami gak ada benjolan, cuma kemerahan aja. Hari kedua suami bilang ada benjolan tapi kecil banget kayak digigit nyamuk. Sampai hari ketiga pun pas kami mau ke RS untuk memastikan hasilnya ke dokter Ria, benjolan di tangan Liam kecil banget sekitar 4 mm. Pas kesana ternyata benar, hasilnya negatif karena benjolan bekas suntikan di bawah 10 mm. Alhamdulillah negatif. Liam lanjut dirujuk ke ahli gizi untuk konsultasi. Sebelumnya dokter Ria sudah menyerahkan diari makan Liam ke ahli gizi tersebut. Oiya diari ini kami buat semenjak konsul ke dokter Ria pertama kali. Beliau ingin memastikan sebanyak apa Liam makan. Sehari-hari nyusunya habis berapa, makannya berapa sendok.

Sampai di ahli gizi, kami diberi jadwal makan dan porsi makan yang harus diberikan ke Liam. Kami malah ngerasa percuma sih ini konsul ke ahli gizi kalau cuma dibuatkan jadwal makan. Sebelumnya Liam kan sudah pernah dibuatkan jadwal makan oleh dokter Julius. Mengenai porsi makan yang seharusnya juga sudah tahu dari dokter Ria. Kami pikir kami bakal diberi penjelasan jenis makanan ini berapa kalori, itu berapa kalori, trus kalau mau nambah cepet makan ini aja, itu aja, dll. Akhirnya kami pulang dengan kecewa dan lebih kecewa lagi saat tau kalau ternyata yang kemarin ngobrol dengan kamu bukan ahli gizinya tapi stafnya. Pantesan pas kami nanya jawabannya kayak ragu gitu dan si mbak nya ga terlalu aktif ngobrol.

Sabtunya, kami ke RS lagi untuk imunisasi MR. Padahal seminggu sebelumnya sudah kesitu untuk tes mantoux. Hmm kalau dipikir-pikir sering sekali kami ke RS hihihi. Dari Januari total sudah 12 kali termasuk yang 2x gagal ketemu dokter Ria gara-gara salah jadwal dan tutup antrian, juga termasuk yang 2x gagal tes darah. Satu kali ke Hermina Palembang, 1x ke RSBT, 6x ke Siloam. Ohiya ada 1x ke klinik tempat dokter Ria yang praktek mandiri. Liam ditimbang lagi dan naik 100gr! Syukur Alhamdulillah. Agak gak percaya padahal baru seminggu. Meskipun saya dan suami juga tetep ada pikiran “Ah, ini mungkin emang badannya lagi berat aja” atau mikir ini itu, tapi tetep sueneeeeeng banget. Kalau seminggu bisa naik 100gr, sebulan bisa 400gr kan. Kepengennya ya. Liam pun imunisasi MR dan seperti biasa Liam gak nangis. Dia hanya jerit-jerit pas badannya direbahkan di kasur karena memang gak suka direbahin paksa. Karena baru seminggu, dokter gak terlalu ngevaluasi BB Liam. Kami tetep laporan sih gimana makannya. Ya tetep susah dengan volume yang gak nambah. Sampai pas mau pulang, dokter ngomong ke Liam.

“Dedek makan ya, nanti dibawa ke fisioterapis lho kalau gak mau makan.”

“Hah fisioterapis, dok?”

“Iya nanti dipijet tuh mulutnya kayak yang dulu dokter pernah praktekin”

Walaaah, ada lagi ya fisioterapis untuk yang gak mau makan. Kirain cuma untuk yang tumbuh kembangnya lambat. Dua minggu setelah imunisasi MR, Liam demam tinggi sampe 39. Rewel dan tidur gak nyenyak semalaman. Liam (dalam keadaan rewel) yang biasanya tenang kalau disusuin, ini gak mau sama sekali. Dikasih air putih juga gak mau. Paginya demam turun tapi masih di angka 37. Makan mau tapi gak sebanyak biasanya. Ya Allah, kabar bahagia barusan datang langsung diterpa ujian lagi. Malemnya naik lagi ke 38. Karena gak tega akhirnya kami kasih Tempra Drop. Suami yang ngasih dan dimuntahin. Berhasil masuk saat Liam sudah setengah tidur. Setelah itu barulah Liam tidur nyenyak. Tiap jam kami ukur terus suhunya. Di hari ketiga, demam mulai turun ke angka 36. Di punggung Liam muncul bercak merah mirip bunga yang akhirnya kami baru tahu Liam terkena Roseola. Roseola ini gak bahaya dan akan hilang sendiri dalam waktu 3 hari. Selama sakit, kami gak berani nimbang Liam. Sudah pasti turun lah, makannya aja dikit banget. Sampai masuk bulan ke-11, BB Liam naik 200gr. Sedih sih iya, karena pas imunisasi MR, jeda seminggu bisa naik 100gr. Mungkin kalau gak sakit, BB Liam bisa lebih naik lagi. Tapi kami tetep bersyukur. Artinya ujian belum selesai.

Di bulan ke 11, Liam dijadwalkan imunisasi PCV sekaligus kontrol BB lagi. Tapi kami mutusin enggak berangkat. FYI, imunisasi PCV ini sifatnya tambahan. Kami gak tau kenapa sudah gak mau lagi ke rumah sakit. Nafsu makan Liam sudah membaik. Secara psikologis juga sudah bisa nolak kalau dipaksa. Kalau sudah ngelepeh artinya kudu stop makan. Bisa jadi karena dia  sudah bosan atau gak suka sama rasa makanannya. Sekarang Liam sudah makan apa aja (kecuali madu, sambel dan jajanan micin tentunya). Roti, cake, selai kacang, bubur ayam kang bubur, soto, ayam bakar, dan lainnya. Nah yang paling favorit sih telur rebus bagian putihnya. Akhirnya setiap hari kami rebusin telur untuk dimakan putihnya sambil sedikit-sedikit diselipin kuningnya. Lumayan banget bisa masuk protein hewani. Dari telur ini kami juga nyimpulin kalau Liam suka putih telur rebus karena teksturnya yang kenyal dan gampang dikunyah.

Bukan nyerah sih, tapi setelah kami analisa sendiri, Liam bisa jadi nurun emaknya yang kurus. Trus Liam juga nurun saya yang gak bisa makan banyak sekali makan. Bisanya kalau makan dikit-dikit tapi sering. Jadi kami nyoba ngasih makan Liam kayak gitu juga. Karena mau maksain makan banyak dalam sekali makan pun gak akan mau Liamnya. Sekarang kami sedang fokus belajar main ke rumah orang supaya pas mudik ke Jawa nanti Liam mau main sama kakek, nenek dan omnya. Doakan berhasil ya! Semoga ini bisa jadi chapter terakhir bagi cerita berat badan Liam. Amin 😊

Cerita BB Liam Part 5

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *