Baby, my day

Cerita Berat Badan Liam Chapter 3

Bismillahirrahmanirrahim

Assalamualaikum, Alhamdulillah sekarang gue udah sekota sama mas bojo. Kami udah komitmen serius nanganin ADB Liam dan berikhtiar buat naikin BB Liam. Gue sama bojo setelah periksa ke dokter Virda, jadi browsing masalah ADB. Semua blog kami baca, mau lokal ataupun luar negeri. Semua forum kami baca. Kami saling share link artikel kalo abis baca buat bahan diskusi. Kami nemuin info kalo bayi umur 4 bulan udah boleh dikasi suplemen zat besi untuk mencegah ADB. Sedih, gue gapernah dapet info itu di postingan-postingan IG padahal menurut gue penting banget. Gue juga mikir pemberian apapun selain ASI (termasuk obat dan suplemen), bikin ASI gak eksklusif lagi. Padahal gue kan maunya eksklusif sampe 6 bulan. Ternyata enggak. Yang dimaksud eksklusif itu no sufor no MPASI. Kalo bayi dikasi obat sama suplemen ya masih disebut ASI eksklusif.

Kami diskusi lagi soal Liam. Kami ngerasa perlu nyari dokter disini yang bisa diajak ngobrol dan diskusi panjang soal Liam sekaligus buat langganan imunisasi. Kami sepakat akhir bulan konsul ke DSA. Hasil nanya-nanya ke temen kantor gue dan kantor suami, sepakatlah kami memilih dokter Riko Rusli di RSBT (Rumas Sakit Bakti Timah). Balik kantor (jam 5), kami kesana dan ternyata jadwal dokter Riko Cuma sampe jam 6. Karena ga cukup waktu, kami milih dokter lain. Habis magrib, kami kesana bawa Liam buat periksa. Pas ditimbang, BB nya masih sama kayak bulan lalu (usia udah 8 bulan). Artinya udah 3 bulan berturut-turut ga naik. Gue cerita ke dokter. Dokternya udah tua dan pendiem. Dokternya manggut-manggut denger cerita gue. Liam dibaringin di kasur, diperiksa kepala dan leher terus udah gitu doang. Kami diresepin suplemen vitamin yang dokter bilang bisa nambah nafsu makan.

Kami pun pulang dengan rasa tidak puas. Maunya kan diskusi panjang lebar, tapi tadi cuma 10 menit doang gue di dalem. Akhirnya kami mutusin buat ke dokter rekomendasi kedua yaitu dokter Irna Chandra di RS Siloam. Sabtu pun kami kesana. Kami dateng sore sekitar jam 4. Jadwal dokter Irna ternyata cuma sampe jam 4 sore, adanya dokter lain. Sedih banget. RS Siloam ini jauh banget dari rumah. Mau balik juga gimana, minggu semua dokter spesialis libur. Mau ke dokter lain itu kuatir kayak pas di RSBT, malah pendiem. Kami bingung. Tapi akhirnya kami mutusin nyoba dulu si dokter lain ini. Nama dokternya Rianasyah, biasa dipanggil dokter Ria. Disini BB Liam ditimbang naik 200gr. Alhamdulillah, dokternya suka ngobrol dan bisa diajak diskusi. Ceritalah kami semuanya dari awal sampe akhirnya bisa ke dokter Ria ini. Dokter kalo manggil gue mama, manggil bojo papa.

“Mama kenapa gonta ganti dokter? Pasti karena ga puas sama hasilnya ke dedek ya?”

Langsung jleeeeb.

“Iya dok, kami awalnya bingung kok dikasi jadwal makan doang ga disuruh tes lab. Trus 2 minggu setelahnya pas udah ngikutin jadwal sama kasih sufor ga naik juga BB nya……”

“Ya kan itu baru awalnya. Ngasih jadwal makan dan feeding rules itu baru awal. Emang udah naatin feeding rules bener bener? Makannya sambil main gak? Sambil digendong apa duduk? Sambil nonton TV ato enggak? Kalo ga berhasil naik BB, baru balik lagi buat evaluasi. Lha kalo kayak gini beda beda dokter, bingung dong, saya gak tau penanganan awalnya gimana karena awalnya gak sama saya…..”

Bener banget. Gue selalu ngira Liam ini ada salah di kesehatannya dan butuh tes. Gue pas ke dokter Julius, ga puas karena dokter cuma ngasi jadwal makan tanpa curiga ke arah mana mana. Padahal gue baca di IG tuh banyak macem masalah anak gamau makan. Banyakan kalo gak ADB, TB, ISK yang butuh tes lab. Jadi gue ngerasa Liam ini butuh tes. Belum lagi suplemen zat besi yang udah sebulan gue kasih ke Liam, ga bikin nafsu makannya membaik. Disinilah salahnya gue. Gue pengennya dapet diagnosa cepet trus diobatin cepet. Liam makannya bagus trus BB naik. Udah beres. Case closed. Tapi Allah belum rela ujian yang dikasih ke gue close gitu aja.

Gue juga ngasih ke dokter hasil lab Liam dari Hermina. Kami bilang Liam ADB.

“Ini kan cuma cek Hb aja, mama. ADB atau enggaknya gak ketauan kalo cuma ini hasilnya”

Nambah pusing gue sama bojo. Ternyata screening ADB gabisa cuma ngambil darah di jari. Tesnya lebih rumit. Kami pun dikasih pengantar untuk cek darah lagi sekaligus cek urin dan feses. Kalo dari hasil lab kemarin, memang Liam anemia. Tapi anemia apa belum tau. Selain itu kami juga diminta nyatetin asupan Liam tiap hari. Bikin semacam diari makan gitu yang isinya berapa ml susu yang masuk, berapa banyak makannya, apa aja dan ngemilnya juga untuk rujukan ke ahli gizi.

Untuk tes darah, kami mutusin buat cek darah saat itu juga. Untuk urin sama feses, gue dibawain botol sampel buat diambil di rumah. Nantinya sampel ini bakal dibawa ke RS lagi buat dicek. Gue ke kasir dulu buat bayar periksa labnya. Habis sekitar 900ribu. Abis bayar, gue ke lab buat cek darah. Karena di ruang lab ga ada kasur, gue sama petugas lab ke klinik anak lagi buat ngambil darah.

“Bu, ini ngambil darahnya dari lengan ya. Butuh 3 tabung.”

“Loh banyak banget mbak?”

“Iya ini yang mau dites banyak”

Gue liat lagi kwitansi, dan emang ada 4 macem tes darah. Gue sama bojo bingung gimana ngambilnya. Soalnya Liam bakal berontak. Ditaruh di timbangan bayi aja gamau. Tapi yasudah dicoba dulu. Gue, perawat sama petugas lab ke salah satu ruangan yang ada ranjangnya. Gue megangin tangan kiri, perawat  megang tangan kanan, bojo megang kaki. Bisa ditebak, Liam berontak. Kuat banget berontaknya sambil nangis kenceng banget. Petugas lab ga nemu-nemu pembuluhnya karena Liam gerak terus. Udah dipegangin tapi tetep ga nemu. Akhirnya kami udahan. Dengan kondisi Liam udah teriak+nangis gila gilaan gitu kami ga tega lagi. Akhirnya kami bilang ke petugas lab supaya cek darahnya ditunda. Liamnya eh gamau gue gendong. Maunya digendong bojo. Yauda diambil sama bojo diajak keluar. Lima menit kemudian nangisnya mereda tapi masih sesenggukan. Gue ajak gendong lagi buat nenen, eh tetep gamau. Sedih banget gue ☹ Akhirnya mau nenen pas di mobil perjalanan pulang.

Besoknya gue pulang lebih awal ke rumah buat ambil pipis Liam. Diaper gue copot trus gue dudukin di playmat. Ndilalah semenit kemudian Liam pipis. Untung gue udah siap megang botol sampel. Langsung gue tempelin ke tititnya. Kelar deh. Lanjut ambil sampel feses. Kebetulan juga dari bangun tidur, Liam belum eek. Ini penting banget karena feses yang mau diperiksa gaboleh lebih dari sejam. Sekitar setengah jam kemudian, Liam eek. Gue langsung ambil dan masukin ke botol sampe. Gue telpon bojo supaya pulang dan nganter ke RS. Sampe di RS, gue kasih ke petugas lab. Hasil baru keluar esok harinya.

Gue sama bojo deg deg ser, mulai deh kumat browsing yang aneh aneh soal ISK. Sampe kami sempet ngira apa beneran ISK Liam ini. Secara sih tanda tandanya ga ada. Liam gapernah kesakitan kalo lagi pipis. Trus gue cerita ke temen dan dia bilang kali aja kena silent ISK. Waduh apalagi itu ☹ Gue browsing eh ada blog yang cerita anaknya kena silent ISK. Makin makin lah gue sama bojo. Ada harapan semoga ga kena, tapi ada juga harapan supaya iya aja kena ISK. Biar urusan BB Liam berakhir disini. Biar Liam udahan gaperlu tes ini itu lagi. Gue hampir yakin Liam kena silent ISK karena Liam sering berenang sambil telanjang baik di kolam karet biasa maupun di kolam publik.

Besoknya, kami ke RS sore buat ngambil hasilnya. Daaaaan, jeng jeng jeng. NEGATIF! Liam ga ada indikasi ISK. Alhamdulillah. Gue lemes sekaligus bersyukur. Bersyukur karena ya siapa yang mau anak sakit kan. Lemesnya karena itu artinya Liam kudu banget tes darah. Pusing lagi gue sama bojo. Mana Liam sebelumnya berontak kan pas mau diambil darahnya. Weekend selanjutnya, kami ke RS lagi buat tes darah. Kali ini ibu mertua gue ajak buat megangin. Gue gamau megangin Liam, takut ditolak gendong lagi. Langsung lah petugas lab nambah 1 lagi buat megangin. Kami ke ruang sampel dan Liam udah nangis teriak aja pas diajak masuk. Bisa ditebak, kejadian sebelumnya terulang lagi. Petugas lab ga nemu pembuluh Liam karena dia gerak terus. Akhirnya udahan. Gue bilang ke petugas lab, nunggu Liam tidur aja nanti gue panggil mbaknya. Lima belas menit kemudian Liam ga tidur-tidur. Gamau gue gendong pula padahal udah ga ikut megangin. Selama nunggu Liam tidur, bojo browsing kalo ada Lab Anak di Jakarta yang punya prosedur buat ngambil darah bayi dan anak. Namanya Prodia Child Lab. Trus kami mikir apa kudu ke Jakarta banget? Akhirnya kami mutusin buat pulang aja.

Kebetulan disini ada Prodia juga. Kami pun kesana tanya-tanya. Ternyata kalo lab Prodia biasa, ga ada beda sama di RS. Darah yang diambil 3 tabung juga. Kami pun menimbang-nimbang baiknya gimana buat Liam. Secara Liam gabisa banget anteng. Kami ngerasa butuh penanganan khusus bayi kalo sama Liam. Akhirnya kami berencana 2 minggu lagi ke Prodia Child Lab Jakarta. Ceritanya bisa dibaca disini. Nanti gue update lagi buat nyeritain gimana hasilnya 🙂

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *