Baby, my day

Cerita Berat Badan Liam Chapter 2 : Cek Darah

Bismillahirrahmanirrahim….

Assalamualaikum ibu-ibu di seluruh jagad raya Indonesiaa, kali ini aku mau ngelanjutin cerita chapter 1 (semoga cepet berakhir ya wkwk) kemaren yang berujung rencana mau periksa di Hermina. Yuk mari disimak.

Tanggal 2 aku dan mas bojo langsung cus ke Hermina pagi-pagi buat nanyain dokter Yudianita. Ternyata beliau masih cuti dan baru masuk besok. Heyaaaa, kenapa ga dimajuin aja sih dok ☹

Dokter anak yang available ada dua. Yang satu dokter Virda, yang satu lupa. Nah yang jamnya pas dokter Virda, karena mulai praktek jam 2 siang. Daftarlah kita ke dokter Virda. Sehabis daftar, kami balik lagi ke rumah. Sehabis dhuhur, kami berangkat ke Hermina. Alhamdulillah gapake lama langsung ketemu dokternya. Pas ditimbang, BB Liam naik 200gr setelah sebelumnya turun 200gr. Sedih banget, padahal kalo bulan kemaren ga turun, 200gr ini bisa dianggep nambah. Di Hermina, Liam sekalian imunisasi Influenza yang kedua. Tadinya cuma mau konsul BB aja tapi nanggung banget mumpung di RS kan, imunisasi aja sekalian. Ceritalah kami soal Liam. Dicek BB nya udah 2 bulan ga naik. Aku juga bilang kalo Liam ga ada nafsu makan. Dokter bilang kalo ga nafsu makan, pasti ada sesuatu yang salah dari tubuhnya. Dokter pun merekomendasikan Liam untuk cek darah. Diagnosa awal Liam terkena ADB (Anemia Defisiensi Besi). Penjelasan lengkap silakan baca artikel IDAI disini.

Liam diresepkan Ferlin Drop (suplemen zat besi) dengan dosis terapi sesuai BB Liam (belum tes darah ya ini). Selain itu, dokter juga menyarankan untuk memisah2 makanan. Nasi, sayur dan lauk pauk dipisah agar anak ga bosen makannya. Aku juga nanya merk sufor yang bagus buat naikin BB apa dan dikasih rekomendasi merk Similac Neosure karena tinggi kalori. FYI, susu ini kalo sejam ga diminum harus dibuang.

Setelah selesai konsul, kami masih menimbang apakah tes darah sekarang atau kapan. Kutanya ke petugas lab gimana ngambil darahnya. Berdasarkan checklist dokter Virda, sampel darah yang diperlukan cuma sedikit dan ngambilnya dari jari tangan. Kami bingung ya, Liam ini aktif banget, pasti susah banget megangin jarinya buat dicus jarum.  Eh gak lama dari situ, Liam rewel trus nenen dan kemudian tidur. Bojo nyaranin Liam buat tes aja mumpung tidur dan mumpung udah disini (FYI, jarak rumahku ke Hermina jauh banget). Aku masih bingung sampe akhirnya ga kuat dan nangis. Aku ga tega anakku dilukain gitu. Masih bayi udah ditusuk jarum. Aku gabisa bayangin kan. Bojo nenangin aku sambil bilang, “Pengen Liam sembuh gak. Kan biar Liam sehat….” Akhirnya kuiyain buat tes darah.

Mas bojo langsung cus lah ke kasir buat bayar tes darahnya. Kami pun ke lab dan Liamnya langsung di cus di pangkuan mas bojo. Aku ngintip aja yak dari jauh karena takut ngeliatnya. Liam nangis teriak, antara kaget atau kesakitan. Aku juga nangis. Selese ambil darah langsung kuambil, kubawa ke nursing room buat nenen. Setengah jam kemudian hasilnya keluar. Hb Liam rendah. Kami langsung berkesimpulan bahwa Liam ADB.

Pulangnya, kami bawa Liam ke rumah dulu trus ke Kimia Farma buat nyari Ferlin Drop. Berangkat ke Kimia Farma A habis, trus disuruh ke Kimia Farma B yang katanya lebih lengkap. Kesitulah kami dan habis juga. Nyari ke apotek random pinggir jalan juga habis. Udah capek banget lah rasanya, mana belum makan kan. Aku pun punya ide buat nelponin dulu apotek-apotek yang ada disini sebelum ngedatengin. Aku telpon lewat Google Maps. Kan ada tuh info nomor teleponnya. Alhamdulillah dapet di K24.

Bismillahirrahmanirrahim

Awal tahun ini, kami memulai treatment Liam dengan serius. Ngelatih biar Liam mau minum susu banyak (700cc sesiangan) dan mau minum suplemen. Awal minum suplemen, Liam mangap dengan sukarela. Bahkan drop kedua masih mangap. Ga dimuntahin dan ga dilepeh juga. Alhamdulillah seneng banget. Emang rasanya enak sih. Hari kedua dan ketiga sama gampangnya. Nah pas hari keempat, nolak. Yah bisa ditebak sih selanjutnya drama banget kalo ngasih suplemen ini. Dari yang dilepeh, ditampol dan dimuntahin sekalian isi perutnya. Untuk susu formula, Liam Cuma bisa mentok di 500cc. Itu pun kalo lagi skip makan sekali. Kalo makannya 3x ya mimiknya 400ml.

Dan di awal tahun ini, puji syukur Allah ngasih rejeki aku mutasi ikut suami ke Pangkalpinang. Kami semua pindah di akhir minggu kedua Januari. Dari sini dimulai lagi ujiannya. Tiket pesawat udah dipesen, truk buat pindahan barang-barang udah dipesen dan hotel di Pangkalpinang juga udah dipesen. Rencananya truk dateng  Sabtu jam 6 pagi, kami ngangkut semua barang rumah lalu lanjut berangkat ke bandara naik pesawat jam 12.15. Malemnya kami nginep di hotel. Kemudian truk dateng keesokan harinya di Minggu pagi. Bojo sama bapak mertua ke kontrakan masukin dan beresin semua barang sedangkan aku, Liam dan ibu mertua nunggu di hotel. Minggu jam 12 kami checkout hotel, meluncur ke kontrakan dan siap memulai kehidupan baru di Pangkalpinang

Manusia memang hanya bisa merencanakan. Jumat pagi tiba-tiba aku ditelpon Sriwijaya Air, penerbangan Sabtu siang dimajuin jam 07.40. Hancur sudah semua rencana. Aku saking shocknya sampe gabisa jawab si CS setuju atau enggak dimajuin. Mau refund atau mau dipindah ke penerbangan besoknya. Truk gak mungkin bisa dateng subuh. Aku langsung cari tiket pesawat lain yang jam 11. Ada Garuda sama Wings Air dan nihil. Habis semua. Aku telpon hotel, gabisa refund (padahal 2 pesen kamar). Akhirnya mau gak mau, penerbangan kupindah ke Minggu pagi. Sabtu pagi truk tetep dateng buat ngangkut. Barang-barang udah keangkut, kami pindah tempat ke penginapan deket bandara. Semalem nginep, Liam ogah ogahan makan. Padahal biasanya mau mau aja. Aku makin pusing. Akhirnya kami nyimpulin mungkin lagi di tempat baru, maunya explore dan main, gamau makan. Besok paginya, kami berangkat. Pagi-pagi kami sarapan roti di bandara. Liam disuapin mau tapi gak banyak. Alhamdulillah.

Sampe di Pangkalpinang, kami menuju ke hotel. Masih bisa ikut sarapan disitu (hasil gagal nginep). Aku mesen kamar satu lagi buat nyambi nunggu bojo bongkar muat truk sekalian beresin di kontrakan. Liam gimana? Jelas, gamau makan. Kusuapin roti mau tapi dikit. Sore udah beres semua dan abis magrib aku, ibu mertua sama Liam diangkut ke kontrakan. Bismillah, kami mulai hidup baru di Pangkalpinang.

Cerita BB Liam Chapter 3

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *