my day

I’m Pregnant, Now What?

USG 4D, dicetak melalui alat 2D

Malam itu kami berbelanja di supermarket dan pas nyampe kasir, mas bojo nyolek-nyolek.

“Eh, itu ada testpack…”
“Beli aja nih?”
“Coba aja beli….”
Dan akhirnya gue beli.
Setelah resmi tinggal serumah akhir bulan Juli, awalnya aku ga kepikiran buat program. Let it flow aja lah ya. Tapi lama lama kepengen punya anak juga hihihi. Trus pas udah sebulan menata hidup di tempat tinggal baru, kucoba nanya ke beberapa temen yang tekdungnya cepet dan mulai ubek-ubek Google. Makan ini, makan itu, minum susu ini, itu, semuanya udah  kurangkum dan bertekad mulai program di bulan depannya lagi (lama amat wkwk). Alhamdulillah Allah kasih rejeki. Belum dimulai programnya eh udah hamidun duluan. Susu persiapan kehamilan pun berubah jadi susu hamil karena diminum pas hamil, hehehe.

Pagi-pagi, dibangunin mas bojo buat cepet-cepet test. Rupanya doi yang semangat hihihi. Sambil ngantuk-ngantuk, aku tes lah. Bismillah dan taraaaaa Alhamdulillah positif! Gaperlu nunggu semenit udah kelihatan aja garisnya. Abis tes langsung meluk mas bojo, sempet diem sejenak karena bingung mau ngomong apa. Rasanya terharu banget dan campur aduk. Sebenernya emang udah optimis gue hamil karena haid udah telat 2 minggu. Terakhir telat selama itu pas jaman kuliah pas lagi stres ujian. Itu pun sekali. Setelah itu telat haid paling lama seminggu. Optimis sih optimis, tetep aja kaget dan bingung pas hasilnya bener bener positif.
“Positif nih…trus kudu gimana?”

“Yaudah nanti ke dokter 😊

Alhamdulillah, dua garis!

Malemnya kami ke dokter kandungan dan usia kehamilan udah 5 minggu ternyata. Malah menurut HPHT harusnya udah 7 minggu. Di USG mah ga keliatan apa-apa yak. Dokternya bilang ini nih keliatan seuprit, kaminya iya-iya aja. Kayaknya sih perhitungan dokternya menurut rupa di USG deh. Dua minggu lagi disuruh periksa lagi. Sama dokter dikasi vitamin sama penguat kandungan yang diminum sehari sekali.

Selama telat 2 minggu, sebenernya aku gak ngalamin tanda-tanda kehamilan. Gapernah ngerasa kayak ga enak badan. Aku juga ga ngerasa mual muntah. Nafsu makan masih oke banget pokoknya. Abis dari dokter itulah besok paginya lemes banget abis solat Subuh. Rasanya kayak mau pingsan karena kelaperan. Trus diambilin pisang sama mas bojo eh langsung sembuh. Dugaan awal lemes pagi-pagi karena kelaperan. Selama minggu keenam, sebelum/sesudah solat Subuh makan pisang dulu.

 

Masuk ke minggu ketujuh muntahnya dateng. Finally! Hahaha….karena kupikir gak afdol dong kalo hamil tapi gak muntah (ini persepsi apa coba). Pagi-pagi pas wudhu tiba-tiba muntah. Muntahnya air dan berlangsung sampai seminggu kemudian.

 

Minggu ketujuh, kami ke dokter lagi. Di minggu ini bayinya mulai kelihatan. Gedenya sebiji kacang kedelai kali ya. Surprisenya, detak jantungnya udah mulai kedengeran. Disini aku hampir nangis, Subhanallah sebiji kacang gitu jantungnya sebelah mana ya. Terharu banget. Ga nyangka di perutku ada kehidupan. Disini aku dikasi obat tambahan, kalsium. Dugaanku soal laper di pagi hari juga ternyata bener. Kata dokter, perutku ini gabisa dibiarin kosong lebih dari 3 jam. Pasti kalo ga mual ya perih.

 

“Kalo malem ngemil aja, biar paginya ga muntah”
Udah ngemil malem pun tetep aja muntah.

 

Minggu kedelapan sampai minggu keduabelas, aku tetep muntah di pagi hari. Sempet beli kurma dan ditaruh di samping kasur biar pas bangun langsung makan buat ngehindarin muntah. Akhirnya tetep memilih buat muntah aja hehehe. Pokoknya yang wajib ada di samping kasur itu air putih sebotol supaya pas muntah yang keluar air. Pernah suatu kali perut kosong banget dan muntah. Rasanya nyiksa banget karena muntah tapi ga ada yang dimuntahin. Abis muntah minum milo kotakan buat ngeganjel perut.

 

Nah selama 4 minggu nafsu ngemil bertambah karena kalo perut kosong rasanya mual. Nafsu ngemil yak, kalo nafsu makan mah tetep segitu gitu aja. Suhu tubuh jadi gampang berubah. Kadang tiba-tiba badan anget, tiba-tiba keluar keringat dingin. Kubiarin aja. Tulang punggung bawah nyeri kalo tiduran di lantai. Kayak bunyi kretek-kretek pas stretching gitu. Kata dokter itu normal, jadi ya kubiarin juga.

 

Minggu ketigabelas, periksa lagi ke dokter. Senengnyaaa bayinya udah kelihatan kepala sama tangannya. Kecil banget. Detak jantungnya juga Alhamdulillah normal. Di minggu ini, berat badanku belom naik. Diketawain aja sama dokternya. Badanku juga gak keliatan kalo lagi hamil dari sisi manapun saking langsingnya :p

 

Obat yang dikasi dokter (dr. Shanti Anggun, Spog):
Utrogestan : penguat kandungan
Vibrion : vitamin yang ada asam folatnya
Calciplex : kalsium

Susu yang kuminum:   Prenagen mommy (campur sama esensis, daripada ga keminum :p). Belum pernah nyoba yang lain. Itu pun ngikut saran dari semua temen. Menurut mereka yang rasanya paling normal ya Prenagen.

Hasil USG usia kandungan 16 minggu

Kalo soal makan, di trimester pertama aku sangat hati-hati banget. Makan setengah mateng dan mentah sama sekali engga. Kayak sate, sayur lalapan atau toge yang dicampur di soto. Sebenernya pengen banget masak sendiri ya biar lebih terpercaya, tapi karena pas hamil jadinya ogaaaaah banget masak, akhirnya paling pilihan makanannya aja yang lebih diperketat. Kadang bisa 2 hari makan gado-gado doang karena nemu penjual yang bersih. Emang sih bosen tapi itu semua dilakuin demi janin. Pada dasarnya aku tipe yang gampang banget kenyang, jadi di trimester pertama beratku cuma naik sekilo.

Bulan keempat dan kelima pas periksa Alhamdulilah aman dan normal. Sampai pas masuk bulan keenam, aku mulai was-was karena di lima bulan periksa, gapernah dikasi tau berat bayi. Padahal kalo ditotal, dari awal hamil naik 4,5 kilo. Sekilo di bulan ketiga, sekilo di bulan keempat, sekilo di bulan kelima, dan pas mau periksa di bulan keenam naik 1,5 kilo. Walaupun beberapa orang bilang kenaikannya masih normal, tapi kalo gak denger dari dokternya sendiri tetap kurang afdol. Setelah nanya ke beberapa temen yang pernah periksa kandungan di Palembang, akhirnya kami mutusin buat periksa ke dokter Fetomaternal sekalian USG 4D di Hermina (dr. Nuswil Bernolian, Spog (K)).
Obat yang dikasi dokter (dr. Nuswil Bernolian, Spog (K)):

 

  •           Folamil Genio
  •           Osfit DHA

Disini aku mau kasih tau kalo USG 4D itu ga cuma sekadar liat wajah janin ya. Nanti bakal ketauan struktur tulang, mulut bagian dalam, lensa mata, aliran darah dan lidah juga bakal keliatan loh *amazed*. Ya meskipun pas ditontonin kami fokusnya ngeliat wajah, hehehe. Apalagi pas ngeliat eh bentukan wajahnya mirip mas bojo, rasanya pengen ketawa sekaligus terharu (semoga pas brojol nanti masih kena lah wajah emaknya yang jelita ini :p).

Trus yang  bikin aku makin amazed, ini janin aktifnya luar biasa. Pertama kali kerasa pas masuk bulan kelima. Subuh subuh kaget berasa ada yang nendang. Lama-lama nendangnya bisa diprediksi. Kalo gak pas disetelin murottal/radio, ya kalo pas emaknya laper, hihihi. Masuk ke bulan keenam, si janin makin aktif. Nendangnya udah yang bikin gabisa tidur. Kenceng banget dan gerudukan (apa ini bahasa indonesianya gerudukan). Frekuensinya juga makin sering dan gabisa diprediksi.

Sekarang udah bulan ketujuh. Dan si janin masyaAllah nendangnya udah ga kayak pemain sepakbola lagi ini, tapi macem orang ngedance, hehehe. Kalo malem sebelum tidur, sengaja kutungguin. Kalo bulan sebelumnya diliatin malu-malu (yang kuliatin perutku :p), sekarang udah ga malu-malu lagi. Perutku keliatan nonjol di tempat tertentu kayak ditonjok dari dalem perut gitu. Gemeees banget pokoknya. Kadang kuajak ngobrol gitu kalo dia udah nendang. Ngapain nendang-nendang sih…laper ya? Mau main ya? Hihihihi….. Subhanallah memang rasanya hamil tuh.

Di bulan ketujuh ini, aku udah beli baju set sama sarung tangan dan topi, trus bedong. Pompa ASI sama botol ASI juga udah beli. Terlalu awal mungkin ya, tapi memang saking excited-nya aku dan mas bojo yang ngajakin terus ke baby shop, hihihi. InsyaAllah, dua bulan lagi lahiran. Semoga bisa normal dan lancar jaya, serta sehat emak dan bayinya. Amin 😊
 
Nah sekian sharing dariku terkait kehamilan. Next post kalo sempet bakal kushare apa aja persiapan buat lahiran atau mungkin malah sekalian post tentang lahirannya hahaha. Bye~~

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *